Share this story

DISENGAT HORNET: Petinju Australia puas mengalahkan Pacquiao via keputusan mutlak

Jeff-Horn-vs-Manny-Pacquiao

Petinju Australia, Jeff Horn, yang tidak begitu terkenal merebut gelar kelas ringan menengah WBO dari Manny Pacquiao, setelah menerima kemenangan 12 ronde dari keputusan mutlak yang sangat kontroversial, di depan lebih dari 50.000 fans di Lang Park di Brisbane, Australia.

Dua juri memberi skor 115-113 untuk pertandingan, sedangkan satu juri menilainya 117-111, semuanya mengunggulkan petinju tuan rumah ini, yang meningkatkan rekornya menjadi 17 kemenangan dan satu hasil seri, tanpa kekalahan.

“Saya senang sekali, saya tidak bisa menjelaskan perasaan saya,” kata Horn, 29, yang memenangkan gelar dunia pertamanya. “Saya cuma yakin, sejak kecil, kalau saya bisa melakukannya.”

Pacquiao, yang pertama kalinya kalah sejak kekalahannya dari Floyd Mayweather di tahun 2015, berpikir dia memenangkan pertarungan itu setelah melontarkan lebih banyak pukulan, tapi dia menghargai keputusan juri.

“Sedih sekali. Saya tidak menduganya,” kata Pacquiao. “Nggak apa-apa, ini bagian dari olahraga ini. Itu keputusan para juri, saya menghargainya.”

BUTA?

Analis tinju ternama, Teddy Atlas, menyatakan bahwa para juri memberikan Horn “kemenangan untuk mencoba” dan menuduh mereka untuk tidak menggunakan “peraturan penilaian pertandingan tinju yang sebenarnya”.

Atlas menyatakan bahwa dia menilai pertarungan 116-111 untuk Pacquiao, menambahkan bahwa wasit hampir mengakhiri pertandingan setelah ronde kesembilan, saat petinju Filipina tersebut hampir menaklukkan petinju Australia itu agar menyerah.

“Tugasku adalah melindungi kamu,” kata wasit ke Horn di corner, sebelum ronde ke-10. “Tunjukkan kemampuanmu di ronde ini, atau pertarungan akan aku hentikan.”

Statistika dari Compubox menunjukkan bahwa Pacquiao melontarkan 182 dari 573 pukulannya dengan hit rate 32%, sementara hanya 92 dari pukulan Horn yang terlontar dengan hit rate 15%.

See Also