Share this story

Lupakan kontroversinya, Aguero masih andalan City

manchester-city-sergio-aguero

Masalah melanda terkait Sergio Aguero, topscorer Manchester City dan bagian inti dari peraihan ranking empat besar mereka di Liga Premier musim ini.

Masalah itu hadir dalam bentuk Gabriel Jesus, pemain berbakat dan berpotensi asal Brazil yang kerap mencetak gol, sama seperti striker asal Argentina tersebut.

Beredar rumor bahwa musim depan, Jesus akan menjadi penyerang utama City, dan pelatih, Pep Guardiola akan membuat Aguero cadangan.

Tapi sebelum fans City naik pitam, itu masih belum dipastikan karena Aguero, yang berusia 28 tahun, masih pemain utama City di barisan depan.

Dia telah mencetak 31 gol musim ini, dan 167 untuk City sejak direkrut tahun 2011 silam, menjadikannya terbaik kedua dalam sejarah klub.

Sekarang ini, dia ranking lima dalam angka pencetakan gol Liga Premier, berkat 18 golnya.

Terlebih lagi, dia sudah mencetak 10 gol dalam 10 laga terakhirnya untuk City di semua kompetisi.

Dengan membanjirnya gol, Aguero tidak akan bermasalah dalam memecahkan rekor klub 178 Eric Brook di awal musim depan, dan menorehkan namanya pada buku sejarah klub.

Dan baru hari Rabu lalu, Aguero memegang peran besar dalam penundukkan 3-0 Wes Brom di Stadion Etihad, dengan memberikan assist ke Yaya Toure untuk gol ketiga mereka di menit ke-57.

Namun, kemenangan itu tidak memastikan slot City untuk Liga Champions musim depan. Mereka perlu satu poin saja melawan Watford di hari laga terakhir, Minggu, 21 Mei, dan mereka aman!

Pemain asal Argentina ini telah menjadi unggulan penggemar City sejak dia bergabung di tahun 2011, dan akan selalu diidamkan untuk strike akhir dramatisnya tahun 2012 lalu – gol kemenangan di menit ke-94 melawan Queens Park Rangers yang memberikan City gelar liga pertamanya dalam 44 tahun.

Ada kalanya saat dia tidak membantu tim untuk sukses, tapi dia tak terhentikan saat dia sedang membara.

Meskipun begitu, kontroversi hadir mengusik kedamaian.

Kecurigaan bahwa Guardiola akan lebih memilih Jesus tidak seharusnya mengusik Aguero.

Setelah Aguero digantikan oleh Jesus bulan Januari lalu, dan meraih kembali slotnya sesudah pemain asal Brazil itu mengalami patah tulang pada kakinya, dia mencetak 13 gol dalam 14 laga dan dipuji Guardiola untuk penampilan keseluruhannya.

Kalau prestasi itu menjadi patokan, Aguero yang tinggi badannya 173 cm, dengan julukan “Kun” tertulis di kaos No. 10-nya, jelas akan tetap di City sesudah musim panas ini, atau mungkin untuk beberapa musim lagi.

Lagipula, kami percaya ini masih terlalu dini untuk bergantung pada Jesus, dan masih ada banyak yang perlu dia tingkatkan.

Iya, pergantian andalan di City bisa terjadi. Tapi tidak dalam waktu dekat.

Dan kalau itu terjadi, pasti saat performa Aguero menurun dan performa Jesus meningkat.

Solusi yang sama-sama menguntungkan bagi City dan Guardiola adalah agar keduanya dibentuk menjadi duo penyerang maut yang didukung penuh oleh Raheem Sterling, Kevin de Bruyne, dan David Silva.

Itu pasti akan menguntungkan City.

Kami harap ego akan diabaikan dan terjadi harmoni.

Sebagai veteran, Aguero tahu itu dan dia mungkin bisa nyengir menandakan persetujuannya atas apapun yang akan menguntungkannya dan City, sebagai satu kesatuan.

See Also