Share this story

Munchen kalahkan Dortmund, Vets cetak gol

Franck Ribery dan Arjen Robben dari Bayern Munchen memutar waktu dan menghasilkan penampilan berkesan Der Klassiker, dan bagi Borussia Dortmund, untuk dilupakan.

Duo veteran, Ribery dan Robben, masing-masing mencetak gol, dan Robert Lewandowski menghasilkan dua gol saat jawara Bundesliga ini semakin dekat dengan mempertahankan gelar mereka, dengan menaklukkan Borussia Dortmund 4-1 di Allianz Arena.

Carlo Ancelotti mengandalkan para pemainnya yang berpengalaman menyusul kekalahan 0-1 dari Hoffenheim, dan perubahan itu bekerja brilian melawan starting XI Thomas Tuchel yang dipenuhi pemain remaja.

Ribery, yang berulang tahun ke-34 tahun beberapa hari sebelum pertandingan, membuka pencetakan gol di menit keempat, menerjangkan operan yang dipertimbangkan bek Bayern, Philipp Lahm, yang berusia 33 tahun dan berencana untuk pensiun setelah musim ini.

Lalu Lewandowski membuatnya 2-0 untuk tim tuan rumah enam menit kemudian, sebagai hukuman atas reaksi lambat dan penetapan posisi buruk Roman Burki dengan akhir maut dari set-piece.

Raphael Guerreiro, yang 10 tahun lebih muda daripada trio Ribery-Robben-Lahm, mengurangi keunggulan di menit ke-20 saat dia mencetak gol dengan setengah volley kaki kiri, menyusul cegatan buruk Kevin Boateng.

Robben mengembalikan keunggulan dua gol empat menit setelah halftime, saat dia menerima tendangan silang Ribery, melenggok melewati dua bek Dortmund, dan melesatkan tendangan melengkung yang melewati Burki, yang membuat para penonton bersorak keras penuh kemeriahan dan nostalgia.

Mantan penyerang Dortmund, Lewandowski, lalu mengakhirinya saat dia menang dan membuat gol penalti setelah dijatuhkan oleh Burki.

Jika ada yang merusaki malam hebat bagi tim Bavaria ini, tampaknya Lewandowski mengalami cedera yang lebih parah daripada diagnosa awal, karena topskorer liga ini harus digantikan karena rasa nyeri pada pundak yang dia alami karena pelanggaran Burki.

KECUP

Menurut Ribery, pelatih, Ancelotti, mencium pipinya sebagai hadiah untuk penampilan klasiknya terhadap lawan mereka.

“Kami memiliki hubungan yang baik dan kami mempercayai sesama,” kata Ribery. “Kecupan itu manis. Itu sesuatu yang alami, sesuatu yang positif. Kecupan manis penuh emosi.”

Robben bergurau bahwa dia juga ingin dicium. “Iya, saya sedikit cemburu. Tapi mungkin saya juga akan dicium suatu saat nanti.”

See Also