Share this story

Tiada bertuan: Sanchez mencari kejayaan di Liga Premier

Alexis Sanchez Arsenal

Alexis Sanchez adalah salah satu pemain top di dunia, tapi dia sekarang tidak bertuan.

Dia bermain untuk Arsenal, tapi ini bukan hubungan yang beroleh hasil setelah tiga tahun yang berakhir agak mengecewakan.

Dia belum mencapai apapun yang bisa mengalahkan prestasinya di tim lamanya, dan dia bahkan terlihat tertawa di bangku cadangan saat Gunners mengalami salah satu kekalahan terparahnya dalam sejarah klub. Dan situasinya tidak terbantu saat pelatih klub tampak telah mengakui bahwa mereka kehilangan jasanya, dan hanya berjanji tidak akan pindah ke klub Inggris.

Gelandang sayap ini baru berusia 28 tahun, dan telah menunjukkan bahwa dirinya bisa bermain di liga manapun dan bersaing melawan saingan hebat, walau semakin jelas dia tidak bisa melakukannya dengan Arsenal.

Jadi, ya, dalam suatu segi, Sanchez tidak bertuan.

JALAN BERCABANG

Gosip terpanasnya mengarah pada empat potensi tujuan untuk Sanchez, salah satunya mengarah pada kembalinya ke Stadion Emirates, dan bertahan satu tahun lagi. Tapi dengan kabar tentang kontrak baru dua tahun Arsene Wenger dengan klub, dan perselisihan kecil antara pemain asal Chili ini dan Wenger, jalur itu tidak terlalu bagus untuk diambil Sanchez, bahkan untuk dia pertimbangkan. Selain itu, Arsenal akan melewatkan Liga Champions.

Yang kedua adalah jalur ke ibukota Perancis, tempat Paris St. Germain menanti. Jagoan Ligue 1 ini masil mencari bintang untuk dipasangkan dengan Edinson Cavani, dan kabarnya klub sedang memikat rekan tim Sanchez di Gunners, Mesut Ozil. Dengan rekan tim untuk berbagi jalur, perjalanannya mungkin akan lebih ringan, tapi untuk Sanchez, yang mencari kejayaan Liga Champions, ini mungkin akan jadi sama dengan Arsenal, penuh impian yang sirna dan tersingkir di babak awal.

Yang ketiga adalah jalur ke London Barat, ke rangkulan hangat juara baru Liga Premier, Chelsea. Blues dilatih oleh pelatih papan atas, Antonio Conte, dan mereka dipenuhi pemain yang siap untuk bersaing di Eropa. Tapi disana, dia akan bersaing ketat untuk slot bermain, dan mungkin tidak akan nyaman bermain dibawah bayang-bayang Eden Hazard, penyerang utama Chelsea.

Yang keempat, dan yang paling besar kemungkinannya menurut berita terakhir, adalah jalur ke Stadion Etihad, kandang Pep Guardiola dan Manchester City saat ini. Pelatih asal Spanyol dan pemain asal Chili ini kenal sesama dari masa bersama di Barca, dan mereka melewati tahun-tahun yang menyenangkan. Guardiola tahu cara memanfaatkan bakat Sanchez, dan para pemain tahu apa yang pelatih butuhkan dari skuadnya. Dia akan bermain bersama Sergio Aguero, yang telah nyaman berbagi sorotan dengan tim mahalnya. Playmaker, Silva, berusia 31 tahun, dan mungkin akan segera meninggalkan klub, Kevin de Bruyne masih terlalu muda untuk mengambil alih di klub yang diharapkan untuk bersaing di tingkat atas.

PERTIMBANGAN KEPUTUSAN DI MUSIM PANAS

Badai transfer sudah dimulai, dan tim serta pemain akan segera memutar roda bursa.

Yang perlu dilakukan Sanchez adalah menunggu.

Sanchez adalah pencetak gol terhebat di Liga Premier, yang mengakhiri satu musim dengan 24 gol. Dia mencetak 13 gol di musim 2015-2016, dan dia memperoleh 16 gol di musim sebelumnya. Dia mencetak 19 gol di tahun terakhirnya dengan Barca, dan 12 di musim terakhirnya di Udinese Italia. Kemanapun dia nanti, dia akan mencetak gol, jadi, klub akan berbondong mencoba merekrutnya. Jadi, dia harus menunggu.

Setelah musim yang bagus di Arsenal, dia harus menunggu apa Wenger akan waras dalam memutuskan dan rela menghamburkan uang untuk membuat tim cukup kompetitif untuk kembali ke Liga Champions.

Atau, tunggu untuk melihat klub mana, antara City dan Chelsea, yang bersedia untuk berjuang untuk merekrutnya.

Dia memiliki waktu untuk bersiap-siap dan memutuskan masa depannya.

Tapi hanya satu hal yang pasti, tidak lama lagi Sanchez akan bertuan.

See Also