Share this story

Tuan rumah, Feyenoord, coba untuk meningkatkan reputasi diri di Piala Super Belanda versus Vitesse

Feyenoord-manager-Giovanni-van-Bronckhorst

Feyenoord dan Vitesse akan berhadapan untuk menentukan siapa yang akan berjaya di Johan Cruyff Shield 2017.

Mereka akan berhadapan setelah Feyenoord menjuarai Eredivisie musim lalu, turnamen sepakbola teratas di Belanda, sementara Vitesse berjaya di KNVB Cup.

Untuk pertama kalinya, kompetisi akan diadakan di stadion dari juara Eredivisie musim lalu. Sebagai tim tuan rumah untuk pertandingan ini, Feyenoord seharusnya memiliki sedikit keunggulan di De Kuip yang berkapasitas 51.000 penonton.

Skuad yang dilatih oleh Giovanni van Bronckhorst ini penuh percaya diri setelah mereka membawa gelar Eredivisie kembali ke Rotterdam setelah interval 18 tahun. Itu gelar pertama mereka sejak tahun 1999, dan gelar ke-15 secara keseluruhan.

Feyenoord akhirnya meraih gelar kejuaraan Belanda pertamanya di abad ini dengan kemenangan 3-1 atas Heracles, utamanya berkat gelandang sayap veteran, Dirk Kuyt, yang mencetak hat-trick yang super. Kuyt pensiun bulan Mei lalu.

Di sisi lain, Vitesse mencegah Feyenoord untuk meraih double setelah skuad Henk Fraser menang 2-0 atas Feyenoord di perempat final Dutch Cup.

Klub Arnhem ini lalu menang 2-1 atas Sparta Rotterdam di semifinal, sebelum mengakhiri penantian 125 tahun untuk piala pertama mereka.

Double striker, Ricky van Wolfswinkel, memajukan mereka untuk menang 2-0 atas AZ Alkmaar, dan meraih piala yang lama mereka nantikan.

Namun di De Kuip, Vitas bisa menemukan kesulitan.

Musim lalu, Feyenoord menang di 15 pertandingan dan seri di 2 pertandingan di kandang, dan menutupi 4 kekalahan dan 2 hasil seri saat bertandang.

Tim tuan rumah juga bercita-cita tinggi untuk berkembang di ranah Eropa, setelah mereka tidak lolos dari babak grup Liga Europa UEFA. Mereka juga berusaha untuk mencapai babak grup Liga Champions.

Nicolai Jorgensen akan menjadi ancaman dari Feyenoord. Striker bertinggi 190 cm ini menjadi topscorer musim lalu di papan atas Belanda, dengan 21 gol.

Gelandang, Jens Toornstra, juga akan menjadi masalah bagi tim tandang, setelah menunjukkan performa menakutkan di depan gawang, dengan 14 gol, di musim lalu.

Vitas akan memiliki van Wolfswinkel untuk memimpin penyerangan mereka. Dia kalah satu gol saja dari Jorgensen di kampanye lalu.

Feyenoord memenangkan 4 dari 5 pertandingan head-to-head mereka melawan Vitesse, yang satu-satunya kemenangannya hadir selama Dutch Cup di GelreDome.

Itulah satu aspek besar alasan skuad tuan rumah terpasang di odds 1,43 untuk menang. Odds kemenangan tim tandang 6,40, sedangkan hasil seri sesudah 90 menit akan terbayar 4,35.

Kalau Vitesse menang 2-0, odds-nya 46,00, sedangkan kemenangan 2-0 untuk Feyenoord akan terbayar 7,50.

See Also